Astronomi

Menggunakan teleskop untuk melihat Sejarah Bumi dalam Beberapa Perincian

Menggunakan teleskop untuk melihat Sejarah Bumi dalam Beberapa Perincian


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perenggan berikut adalah fakta saintifik.

Apabila kita melihat jauh ke alam semesta (dengan teleskop) kita melihat galaksi (atau apa sahaja yang anda lihat) seperti jutaan tahun yang lalu - dengan kata lain adalah bagaimana mereka kelihatan pada masa lalu (ini kerana kelajuan cahaya).

Oleh itu, persoalan saya ialah adakah kita dapat membina teknologi (menggunakan sains semasa atau sains yang lebih spekulatif / teori) menggunakan fakta saintifik ini juga melihat sejarah bumi atau masa lalu sehingga tahap terperinci sehingga kita dapat melihat peristiwa bersejarah (misalnya dinosaurus individu) dan wajah orang terkenal (dalam buku sejarah) - seolah-olah kita berdiri berhadapan dengan mereka - dari masa lalu? Apakah tahap terperinci terbaik yang dapat kita lihat secara teori?


Tidak.

Katakan kita mahu melihat Bumi seperti 1000 tahun yang lalu. Anggaplah bahawa seseorang telah membuat cermin sempurna 500 tahun cahaya, supaya kita dapat melihat cahaya yang meninggalkan Bumi 1000 tahun yang lalu. (Itulah sangat besar andaian.)

Teleskop terbaik di dunia tidak dapat melihat lokasi pendaratan Apollo dari Bumi. Kami tidak mendapat gambar yang baik dari tahap keturunan, yang tersisa di permukaan, sehingga Lunar Reconnaissance Orbiter menghantar kembali foto yang diambil dari orbit Lunar. Lihat http://www.nasa.gov/mission_pages/LRO/news/apollo-sites.html

1000 tahun cahaya sudah hampir 20 bilion kali sejauh Bulan. Tidak mungkin kita dapat melihat wajah orang pada jarak itu dengan teknologi terkini - atau dengan teknologi masa depan yang munasabah. (Terdapat had fizikal pada resolusi teleskop optik dengan ukuran tertentu.)

Dan semua ini mengandaikan bahawa kita mempunyai cermin yang sempurna di luar sana. Sejauh yang saya tahu, tidak ada yang memasang cermin seperti itu untuk kita, dan semua cahaya yang meninggalkan Bumi 1000 tahun yang lalu sekarang 1000 tahun cahaya, pudar teruk, dan di luar jangkauan kita.

Boleh dibayangkan bahawa kita dapat mengembangkan perjalanan yang lebih cepat daripada cahaya (yang mungkin atau tidak mungkin secara fizikal), pergi ke sana, membina teleskop dengan bukaan yang sangat besar, dan mengarahkannya kembali ke Bumi. Tetapi itu tidak mungkin berlaku dalam masa terdekat, dan saya tidak tahu bagaimana menentukan seberapa baik imej kita mungkin dapat.

Dan berulang-ulang berjuta-juta tahun menjadikan masalah itu semakin teruk.


Bolehkah Kita Melihat Permukaan Bintang?

Danny Faulkner, AiG – A.S., menjelaskan sama ada ahli astronomi dapat melihat permukaan bintang dan kaedah apa yang mereka gunakan.

Kepada sesiapa yang berkenaan,
Terima kasih kerana meluangkan masa untuk menjawab soalan ini. Saya melihat bahagian "astronomi" dan tidak dapat menemui jawapannya. Saya telah menonton "Created Cosmos" Dr. Jason Lisle (yang luar biasa). Saya mempunyai rakan yang mengatakan bahawa kita tidak pernah melihat permukaan bintang. Adakah ini betul? Dalam video tersebut, beberapa bintang ditunjukkan, iaitu: Betelgeuse, Alpha Centauri. Dia mengatakan bahawa mereka terlalu jauh untuk kita lihat, kita hanya dapat melihat cahaya mereka, jadi kita mengandaikan seberapa besar mereka atau bagaimana rupa mereka. Dia bahkan meminta gambar bintang jika anda memilikinya. Terima kasih. MEMUJI TUAN! Langit menyatakan kemuliaan Tuhan… Mzm 19: 1.

- S.G.

Terima kasih atas pertanyaan anda. Bintang, dengan pengecualian Matahari kita, sangat jauh - sejauh itu muncul sebagai titik cahaya walaupun melalui teleskop yang paling kuat, jadi kita biasanya tidak dapat melihat permukaannya. Walau bagaimanapun, gambar bintang sebenarnya bukan titik, tetapi sebaliknya adalah cakera yang sangat kecil.

Ahli astronomi menyatakan betapa kecilnya cakera bintang dengan diameter sudutnya, sudut yang diturunkan. Kami membahagi darjah menjadi 60 minit dan satu minit menjadi 60 saat, jadi darjah mengandungi 3,600 saat busur. Sekecil arka kedua, cakera bintang jauh lebih kecil. Gambar bintang yang besar mungkin mempunyai diameter sudut seperseribu detik busur (satu mil kedua-arka, atau mas). Satu mas adalah diameter sepeser pun yang dilihat dari kira-kira 2,000 batu! Memandangkan betapa kecilnya ini, tidak hairanlah kita sebenarnya tidak dapat melihat cakera bintang di teleskop.


Menggunakan teleskop untuk melihat Sejarah Bumi dalam Beberapa Perincian - Astronomi

Dalam kesan artis & # 8217, pulsar PSR B1957 + 20 dilihat di latar belakang melalui awan gas yang menyelubungi teman bintang kerdil coklatnya. Imej: Dr. Mark A. Garlick Dunlap Institute for Astronomy & Astrophysics, University of Toronto

Pemerhatian itu sama dengan menggunakan teleskop di Bumi untuk melihat kutu di permukaan Pluto.

Pemerhatian luar biasa dimungkinkan oleh geometri dan ciri sepasang bintang yang jarang mengorbit satu sama lain. Salah satunya adalah bintang ringan dan sejuk yang disebut kerdil coklat, yang menampilkan "bangun" atau ekor gas seperti komet. Yang lain adalah bintang yang eksotik dan berputar cepat yang disebut pulsar.

"Gas itu bertindak seperti kaca pembesar tepat di depan pulsar," kata Robert Main, pengarang utama makalah yang menggambarkan pemerhatian yang diterbitkan 24 Mei di jurnal Nature. "Pada dasarnya kita melihat pulsar melalui pembesar yang berlaku secara semula jadi yang secara berkala membolehkan kita melihat dua wilayah secara terpisah."

Main adalah pelajar PhD astronomi di Jabatan Astronomi & Astrofizik di University of Toronto, bekerja dengan rakan sekerja di University of Toronto & # 8217s Dunlap Institute for Astronomy & amp Astrophysics dan Canadian Institute for Theoretical Astrophysics, dan Perimeter Institute.

Pulsar adalah bintang neutron yang berputar dengan cepat — lebih dari 600 kali sesaat. Semasa pulsar berputar, ia memancarkan pancaran sinaran dari dua titik panas di permukaannya. Kawasan kuat radiasi yang diperhatikan dikaitkan dengan pancaran.

Bintang kerdil coklat adalah kira-kira sepertiga diameter Matahari. Jaraknya sekitar dua juta kilometer dari pulsar — ​​atau lima kali jarak antara Bumi dan bulan — dan mengorbit di sekitarnya dalam waktu lebih dari 9 jam. Bintang pendamping kerdil terkunci pas ke pulsar sehingga satu sisi selalu menghadap temannya yang berdenyut, seperti bulan terkunci pasang surut ke Bumi.

Kerana sangat dekat dengan pulsar, bintang kerdil coklat diletupkan oleh radiasi kuat yang datang dari temannya yang lebih kecil. Sinaran kuat dari pulsar memanaskan satu sisi bintang kerdil yang agak sejuk hingga suhu Matahari kita, atau sekitar 6000 ° C.

Letupan dari pulsar akhirnya dapat menyebabkan kematian rakannya. Pulsar dalam sistem binari jenis ini disebut pulsar "janda hitam". Sama seperti labah-labah janda hitam memakan jodohnya, diperkirakan pulsar, dengan keadaan yang tepat, secara beransur-ansur dapat mengikis gas dari bintang kerdil hingga yang terakhir dimakan.

Selain menjadi pengamatan dengan resolusi yang sangat tinggi, hasilnya dapat menjadi petunjuk kepada sifat fenomena misteri yang dikenali sebagai Fast Radio Bursts, atau FRBs.

"Banyak sifat FRB yang diperhatikan dapat dijelaskan jika diperkuat dengan lensa plasma," kata Main. "Sifat denyutan yang diperkuat yang kami ketahui dalam kajian kami menunjukkan persamaan yang luar biasa dengan ledakan dari FRB yang berulang, menunjukkan bahwa FRB yang berulang mungkin dilensasikan oleh plasma di galaksi inangnya."

1. Pulsar ditetapkan PSR B1957 + 20. Karya sebelumnya yang diketuai oleh pengarang bersama Main, Prof Marten van Kerkwijk, dari University of Toronto, menunjukkan bahawa ia mungkin merupakan salah satu pulsar paling besar yang diketahui, dan kerja selanjutnya untuk mengukur jisimnya dengan tepat akan membantu dalam memahami bagaimana jasmani bertindak di ketumpatan tertinggi yang diketahui, dan setara, betapa besarnya bintang neutron sebelum runtuh ke dalam lubang hitam.

2. Main dan pengarangnya menggunakan data yang diperoleh dengan teleskop radio Observatorium Arecibo sebelum Taufan Maria merosakkan teleskop pada bulan September 2017. Para kolaborator akan menggunakan teleskop untuk membuat pemerhatian susulan PSR B1957 + 20.

MAKLUMAT PERHUBUNGAN:

Robert Main
Jabatan Astronomi & Astrofizik
Dunlap Institute for Astronomy & Astrophysics (Bersekutu)
Universiti Toronto
e: [email protected]

Chris Sasaki
Penyelaras Komunikasi | Pegawai Akhbar
Dunlap Institute for Astronomy & Astrophysics
Universiti Toronto
w: dunlap.utoronto.ca
hlm: 416-978-6613
e: [email protected]

Institut Astronomi & Astrofizik Dunlap di University of Toronto adalah sebuah institusi penyelidikan yang dikurniakan dengan lebih daripada 70 fakulti, postdocs, pelajar dan staf, yang didedikasikan untuk teknologi dan instrumen inovatif, penyelidikan pemula, latihan bertaraf dunia, dan penglibatan awam. Tema penyelidikan fakulti dan Dunlap Fellows merangkumi Alam Semesta dan merangkumi: instrumen optik, inframerah dan radio Tenaga gelap berskala besar Struktur Gelombang Mikro Kosmik Latar Belakang galaksi medium antara bintang evolusi kosmik dan sains domain masa.

Dunlap Institute, Department of Astronomy & amp Astrophysics, Canadian Institute for Theoretical Astrophysics, dan Center for Planetary Sciences terdiri daripada pusat penyelidikan astronomi terkemuka di Kanada, di universiti penyelidikan terkemuka di negara ini, University of Toronto.

Dunlap Institute komited untuk menjadikan aktiviti sains, latihan dan jangkauan masyarakatnya produktif dan menyenangkan bagi semua orang, tanpa mengira jantina, orientasi seksual, kecacatan, penampilan fizikal, ukuran badan, bangsa, kewarganegaraan atau agama.


Teleskop seukuran Bumi

Gabungan sembilan teleskop radio di seluruh dunia menjanjikan untuk menghasilkan imej lubang hitam terbaik di tengah-tengah Bima Sakti.

Ribut paling ganas di galaksi kita mengamuk tepat di tengahnya. Ia adalah gelombang yang lebih panas daripada bintang mana-mana: cakera berpusing gas yang terlalu panas menembakkan dua jet, satu di atas dan satu di bawah, yang berpusing dan berpusing seperti puting beliung. Di tengah-tengah duduk mata tenang - sebuah bola hitam total, berjuta-juta kilometer. Ini adalah lubang hitam supermasif di tengah Bima Sakti. Sekarang, dengan menggunakan teleskop seukuran Bumi, kita akan menangkap gambar pertama kita.

Lubang hitam mungkin merupakan objek paling misteri di alam semesta. Mereka adalah kawasan ruang sehingga terpesona oleh graviti sehingga cahaya bahkan tidak dapat melepaskan diri. Mereka mengelilingi objek dengan ketumpatan yang tidak terhingga disebut singulariti graviti - di mana undang-undang fizik, seperti yang kita ketahui, runtuh.

Untuk 'melihat' lubang hitam mungkin kelihatan mustahil, tetapi kawasan di luar tepi, atau cakrawala peristiwa, lubang hitam sebenarnya sangat terang.

Perkara yang jatuh ke dalam lubang hitam dipanaskan, melalui beberapa mekanisme yang kurang difahami, hingga berjuta-juta darjah Celsius. Ini menjadikan yang terbesar - seperti lubang hitam supermasif di pusat galaksi - antara objek paling terang di alam semesta.

Sebilangan besar gambar ini pernah digambarkan sebelumnya, tetapi hanya sebagai titik terang, tidak pernah mempunyai perincian mengenai cara kerja dalaman mereka.

Untuk melihatnya secara langsung, pertaruhan terbaik kami adalah mengarahkan teleskop kami ke buruj Sagittarius dan tempat terang yang dikenali sebagai Sagittarius A *, di mana lubang hitam supermasif milik Bima Sakti terletak kira-kira 25,000 tahun cahaya.

Walaupun begitu, ada masalah. Kita tidak boleh mengambil gambar Sagittarius A * dengan Teleskop Angkasa Hubble kerana pandangan kita dikaburkan oleh gas dan debu. Kita harus beralih ke gelombang radio, yang dapat melewati galaksi tanpa halangan.

Kita juga memerlukan teleskop radio terbesar yang pernah dibina, kerana teleskop radio khas hanya dapat mengesan objek berjuta-juta kali lebih besar daripada Sagitarius A *. Kerana jaraknya sangat jauh, Sagittarius A * adalah titik kecil di langit, hanya 37 mikraretik detik - kira-kira ukuran yang setara dengan anggur yang duduk di permukaan bulan.

Event Horizon Telescope (EHT) merangkumi rangkaian sembilan teleskop radio di seluruh dunia: di Chile, Amerika Syarikat, Mexico, Perancis, Sepanyol dan Antartika. Dengan segitiga data dari masing-masing, EHT berfungsi seperti satu pinggan radio humongous, beribu-ribu kilometer di seberang. Isyarat tidak akan sempurna, tetapi harus cukup untuk menangkap titik terang Sagittarius A * dan bayangan hitam di tengahnya.

Gambaran sedemikian dapat memungkinkan kita menguji pengetahuan fizik dan kosmologi kita dengan cara baru, terutamanya teori relativiti umum Einstein.

Salah satu perkara pertama yang akan dilihat oleh ahli fizik adalah bentuk lubang hitam itu sendiri. Teori relativiti umum meramalkan lubang hitam benar-benar berbentuk bulat, yang bermaksud gambar siluet EHT harus kelihatan bulat. Apa-apa jenis bentuk labu boleh menjadi pertentangan pemerhatian pertama dengan ortodoksi yang diterima - mewujudkan potensi revolusi dalam fizik.

Misteri lain berkaitan dengan cakera penambahan, awan bahan yang berpusing yang bergerak di sekitar lubang. Bagaimana ia menjadi panas? Ahli fizik sering menggambarkan proses itu sebagai sejenis 'geseran' - seolah-olah zarah-zarah gas bergesekan satu sama lain ketika mereka berpusing di sekitar cakera. Namun kita tahu gas akan terlalu menyebar untuk hubungan fizikal secara langsung. Perkara lain mesti berlaku, mungkin berkaitan dengan medan magnet yang kuat yang mendorong pergolakan. Sekali lagi, gambar langsung dapat memberi kita jawapan.

Evolusi lubang hitam supermasif berkaitan dengan pertumbuhan galaksi itu sendiri. Untuk memahami proses ini, kita perlu melihat di luar Bima Sakti. EHT harus cukup kuat untuk membayangkan lubang hitam supermasif di tengah galaksi Messier 87, di buruj Virgo, lebih dari 50 juta tahun cahaya. Walaupun Messier 87 lebih jauh daripada 2.000 kali lebih jauh dari kita daripada Sagittarius A *, lubang hitamnya lebih besar 1.500 kali lebih besar, jadi ia kelihatan hanya sedikit lebih kecil daripada Sagittarius A *.

Sembilan teleskop melatih semua 'mata' mereka pada Sagittarius A * pada bulan April 2017. Sejak itu, para saintis telah mengumpulkan data, membuat gambar dan membandingkannya dengan model seperti yang kita harapkan akan kelihatan seperti lubang hitam. Ahli astronomi dan ahli astrofizik kini menjangkakan akan mendapat gambar pertama dari EHT tidak lama lagi.

Hasilnya boleh menjadi peristiwa astrofizik utama pada tahun 2018, yang memperingati usia baru dalam astronomi lubang hitam - semuanya dengan melihat ke arah ribut yang mengamuk di tengah galaksi kita.


5. Mengapa gambar saya tidak merangkumi keseluruhan objek?

Anda mungkin menyedari bahawa ketika mengamati objek seperti Rosette Nebula, atau Fishhead Nebula, anda tidak dapat melihat keseluruhannya, melainkan wilayah kecil objek. Ini kerana beberapa objek begitu besar di bidang pandangan Teleskop Liverpool sehingga keseluruhan objek tidak dapat masuk ke dalam satu bingkai. Teleskop Liverpool tidak memiliki kemampuan untuk memperbesar dan memperkecil objek, tetapi memiliki bidang pandangan yang jelas di langit malam!


Spectrum Scientifics & # 039 Kedai Blog

Dalam entri yang lalu dalam blog ini kita telah membincangkan kelebihan Mount Equatorial vs Altazimuth mount di teleskop, tetapi kita tidak pernah benar-benar membahas cara menggunakan salah satu mount ini dengan betul. Berikut adalah beberapa petunjuk asas untuk pemula yang pertama kali cuba menggunakan gunung khatulistiwa. Perhatikan bahawa ini bukan petunjuk untuk penyelarasan ketepatan & # 8211 mereka hanya untuk pemula sehingga mereka tidak terbeban! Bercakap tentang mana

1) Pastikan anda memasang pemasangan semudah mungkin pada mulanya.

Lihat arahan teleskop untuk pemasangan khatulistiwa dan anda akan melihat banyak maklumat mengenai menyesuaikan lingkaran tetapan, menggunakan skop paksi kutub, dan perincian tugas berat lain. Berikut adalah petunjuk: Sekiranya anda tidak merancang melakukan astrofotografi atau sesi tontonan yang panjang dan panjang, anda tidak memerlukan semua persediaan itu! Inilah yang perlu anda lakukan:

2) Tetapkan skala lintang ke garis lintang anda dan arahkan paksi kutub sehingga menunjuk ke utara

Itu banyak perkataan di sana, tetapi kami akan mempermudah dan menggunakan gambar! Pertama sekali, anda perlu menetapkan pelarasan pemasangan & # 8217 anda agar sesuai dengan lokasi anda di dunia. Penjajaran ditetapkan dari skala lintang di sisi pelekap, dan dekat bahagian bawah. Di sinilah letaknya di teleskop kecil:

Terdapat tiga bahagian kecil untuk ini. Pertama ialah perkara yang menunjuk nombor. Anda mahu anak panah itu menunjukkan angka yang sangat dekat dengan garis lintang peribadi anda. Pergi dan dapatkan peta jika anda perlu. Kami mempunyai suhu 40 darjah kerana itu adalah garis lintang kedai kami di Philadelphia. Atau sekurang-kurangnya ia hampir dengan itu.

Bahagian seterusnya adalah mengarahkan pelekap sehingga sumbu Ascension Kanan menghala ke utara. Gambar berguna ini akan menunjukkan bahagian teleskop yang mana.

Titikkan poros itu (setelah menyesuaikan lintang) ke utara. Cubalah untuk seakurat mungkin tetapi jangan terpaku, gunakan kompas untuk membantu.

Sebaik sahaja anda & # 8217 berjaya melakukannya, tahniah! Anda telah melakukan penjajaran kutub asas! Maksudnya ialah poros yang anda tuju sekarang sejajar dengan sumbu Bumi & # 8217 dan jika anda dapat melihatnya, ia akan ditujukan secara kasar ke Bintang Utara (polaris).

Ini adalah penjajaran dasar dan dapat diterima dengan baik bagi kebanyakan pemula. Sekiranya anda beralih ke perkara-perkara yang lebih maju seperti astrofotografi, anda perlu banyak penjelasan yang lebih tepat.

OK, jadi itu mudah tetapi sekarang adalah bahagian yang sukar, anda harus mengubah cara anda berfikir tentang perkara:

3) Berhenti berfikir dari segi ke atas & amp ke bawah, kiri & amp kanan, mulakan berfikir dari segi Kenaikan dan Deklinasi Kanan.

Baiklah, jadi teleskop altazimuth atau Dobsonian bergerak ke atas / bawah kiri / kanan, yang mudah difahami, tetapi buruk untuk dijejaki. Teleskop khatulistiwa bergerak dalam Kenaikan dan Deklinasi Kanan, yang agak sukar difahami.

Pada dasarnya, jika anda melihat bintang di langit bergerak (atau kelihatan bergerak ketika Bumi berputar) anda akan melihat mereka bergerak di lengkungan melengkung ke langit. Dengan menyiapkan teleskop anda seperti di bahagian # 2, Anda telah mengatur teleskop anda sehingga dapat mengesan benda-benda tersebut ketika mereka bergerak. Caranya sekarang, anda perlu menggerakkan teleskop di Ascension Right and Declination, bukan atas / bawah kiri kanan. Ini adalah perubahan pola pikir yang perlu anda sesuaikan untuk menggunakan mount dengan betul. Grafik itu dapat membantu memahaminya (walaupun kita harus menggunakan garis lurus dan bukannya lengkung untuk Acension Kanan).

Oleh itu, apabila anda berada di satu objek cakerawala dan perlu memindahkannya ke objek lain, anda tidak boleh & # 8217 hanya pergi & # 8220a sedikit ke kiri, kemudian arahkan teleskop lebih tinggi daripada yang ada sekarang. Anda harus menggerakkan teleskop dalam kenaikan Kanan, kemudian memindahkannya hampir menyerong pada Deklinasi untuk mencapai sasaran. Perkara ini boleh mengecewakan untuk belajar. Dengan pelekap Khatulistiwa yang lebih besar dan Atlas Bintang ini dapat menjadi lebih mudah dengan hanya & # 8216menuntut dengan lingkaran tetapan & # 8217, tetapi mengatur lingkaran setelan menyulitkan lebih banyak perkara daripada yang kita cuba lakukan untuk catatan blog ini.

Jadi tahun ini, anda harus berlatih jenis gerakan ini sehingga terbiasa. Tetapi ingat bahawa semasa anda menggerakkan teleskop anda, anda mungkin akan melihat sesuatu:

4) Teleskop yang dipasang di Khatulistiwa anda tidak akan pernah kelihatan seperti dalam katalog semasa digunakan.

OK, jadi ingat gambar ini dari bahagian atas entri blog ini?

Ia adalah pembohongan. Pembohongan besar lemak.

Oh, itu kelihatan bagus. Teleskop kelihatan paling menarik dalam kedudukan itu, sebab itulah hampir setiap teleskop EQ dari setiap syarikat menunjukkannya dalam kedudukan itu.

Percayalah, mereka telah mencuba menunjukkannya di kedudukan lain, tetapi sama sekali tidak fotogenik sama sekali.

Lihat di sini & # 8217s masalahnya: Adakah anda menyedari bahawa berat yang besar melekat pada tiang dari teleskop & tiub # 8217s? Itu dipanggil a pengimbang dan ia ada untuk mengimbangkan berat tiub optik seperti yang dituju. Tetapi pada kedudukan yang ditunjukkan (ditunjuk lurus ke bawah) itu tidak & # 8217 apa sahaja !.

Kerana pada hakikatnya, teleskop akan lebih kerap kelihatan seperti ini (atau sekurang-kurangnya bertujuan seperti ini jika berada di luar):

Ini tentu saja, dirakam di dalam rumah, tetapi memberi anda idea bagaimana teleskop itu bertujuan. Ini ditembak dari depan (Utara) gunung sehingga teleskop akan menunjuk ke arah Barat. Sekarang, kelas teleskop & # 8217s benar-benar melakukan sesuatu, tetapi akan lebih baik lagi jika teleskop itu menunjuk Utara atau Selatan, kerana bentuknya seperti ini:

t benar-benar menjalankan tugasnya.

Jadi, mengenai memindahkan teleskop & # 8217 ke kedudukan:

5) Gunakan kawalan gerakan perlahan ketika anda hampir dengan sasaran anda, gerakkan teleskop dengan melonggarkannya

e kunci skru untuk apa-apa yang lebih besar.

OK, jadi anda mungkin menyedari tombol plastik spindly ini memanjang dari pelekap. Di sini, kami menandakannya pada gambar ini dengan warna merah.

Ini adalah kawalan gerakan perlahan, mereka membolehkan anda mengarahkan teleskop, dan yang berada di Right Ascension akan membolehkan anda mengesan objek ketika bergerak melalui langit malam dengan putaran tombolnya. Perkara-perkara ini sangat mengagumkan dan salah satu ciri utama Gunung Khatulistiwa.

Dan anda harus menggunakannya hanya apabila anda hampir berada di tempat objek anda melihat.

Kawalan gerakan perlahan tidak dapat menggerakkan teleskop & # 8211 mereka boleh bergerak beberapa darjah tetapi kemudian mereka akan mencapai had mereka dan tidak akan dapat memindahkan teleskop lagi. Anda harus berusaha untuk tidak mencapai had ini kerana sukar untuk mundur dan anda mungkin memerlukan kelonggaran di kemudian hari.

Oleh itu, untuk pergerakan yang lebih besar, lebih baik melonggarkan skru kunci (ditandakan dengan anak panah biru (sekurang-kurangnya yang masih terdapat dalam gambar)) dan gerakkan tiub dengan tangan, mengayun di R.A. dan Deklinasi mengikut keperluan. Setelah anda dekat dengan objek sasaran, ketatkan skru (kritikal!) Dan gunakan kawalan gerakan perlahan.

Petunjuk ini akan memberi anda idea asas tentang cara mengoperasikan teleskop yang dipasang di khatulistiwa. Terdapat keluk pembelajaran di sini dan anda perlu menyesuaikannya. Tetapi faedahnya menjadikannya langit yang berharga!


Sekiranya Teleskop Merupakan Mesin Masa, JWST Akan Membawa Kita Yang Terbalik

Dengan melihat jauh, kita dapat melihat ke masa lalu. Fakta yang sederhana namun mengejutkan ini memungkinkan para astronom melihat gambar alam semesta pada masa yang berlainan, menggunakannya untuk mengumpulkan sejarah evolusi kosmik yang kompleks. Dengan setiap teleskop baru yang kita bina, kita dapat melihat lebih jauh dan lebih awal mengenai sejarah alam semesta. Teleskop Angkasa James Webb (JWST) berharap dapat melihat kembali ketika galaksi pertama terbentuk.

Kandungan Berkaitan

Gagasan bahawa melihat ke luar adalah melihat ke belakang agak muda. Ia berasal dari teori relativiti khas Einstein & # 8217, yang menegaskan & # 8212 antara perkara lain & # 8212 bahawa cahaya bergerak dengan kelajuan cahaya, dan tidak ada yang bergerak lebih cepat daripada itu. Pada setiap hari, kita hampir tidak pernah mengalami akibat dari konsep ini, kerana kelajuan cahaya sangat besar (300.000 km / s, atau kira-kira sejuta kali lebih cepat daripada pesawat jet) sehingga & # 8220 masa perjalanan & # 8221 hampir tidak penting . Sekiranya kita menyalakan lampu atau seseorang menghantar e-mel kepada kita dari Eropah, kita akan melihat kejadian ini (kita melihat bola lampu menyala, atau menerima e-mel) sebagai seketika, kerana cahaya hanya memerlukan sedikit masa sesaat untuk melalui bilik atau bahkan di seluruh Bumi. Tetapi pada skala astronomi, kehalusan kelajuan cahaya mempunyai implikasi yang mendalam.

Matahari terletak kira-kira 150 juta km, yang bermaksud bahawa cahaya dari matahari memerlukan sekitar 8 minit 20 saat untuk sampai ke kita. Apabila kita melihat matahari, kita melihat gambar yang berusia 8 minit. Galaksi jiran terdekat kita, Andromeda, berada kira-kira 2.5 juta tahun cahaya ketika kita melihat Andromeda, kita melihatnya seperti 2.5 juta tahun yang lalu. Ini mungkin terdengar seperti pada skala waktu manusia, tetapi ini adalah masa yang sangat singkat sehubungan dengan galaksi gambar & # 8220stale & # 8221 gambar kita mungkin masih merupakan gambaran yang baik tentang bagaimana Andromeda kelihatan hari ini. Namun, luasnya alam semesta ini memastikan bahawa terdapat banyak kes yang penting bagi waktu perjalanan cahaya. Jika kita melihat galaksi satu miliar tahun cahaya, kita akan melihatnya seperti satu miliar tahun yang lalu, cukup masa untuk galaksi berubah dengan ketara.

Jadi sejauh mana masa kita dapat melihat? Jawapan untuk soalan ini ditentukan oleh tiga faktor yang berbeza. Salah satunya adalah hakikat bahawa alam semesta & # 8220 hanya & # 8221 berusia 13.8 bilion tahun, jadi kita tidak dapat melihat kembali zaman ke zaman yang lebih jauh dari awal alam semesta, yang dikenali sebagai Big Bang. Masalah lain & # 8212 sekurang-kurangnya jika kita mementingkan objek astrofizik seperti galaksi & # 8212is bahawa kita memerlukan sesuatu untuk dilihat. Alam semesta purba adalah sup zarah asas yang panas. & # 160 Butuh sedikit masa untuk zarah-zarah ini menyejuk dan menyatu menjadi atom, bintang dan galaksi. Akhirnya, walaupun objek ini berada di tempatnya, melihatnya dari Bumi berbilion tahun kemudian memerlukan teleskop yang sangat kuat. Kecerahan sumber fizikal berkurang dengan cepat dengan jarak, dan berusaha untuk melihat galaksi pada jarak 1 miliar tahun cahaya sama mencabarnya dengan mencuba lampu depan kereta yang jaraknya sekitar 60,000 batu. Mencuba untuk melihat galaksi yang sama pada jarak 10 bilion tahun cahaya adalah 100 kali lebih sukar.

Sejauh ini, ini menjadi faktor pendorong untuk mengehadkan jarak ke galaksi terjauh yang dapat kita lihat. Sehingga tahun 1980-an, semua teleskop kami berada di dasar tanah, di mana atmosfera dan pencemaran cahaya Bumi menghalang penampilan mereka. Walaupun begitu, kita sudah mengetahui galaksi yang terletak lebih dari 5 bilion tahun cahaya. Pelancaran Teleskop Angkasa Hubble pada tahun 1990 membolehkan kami memecahkan rekod jarak ini berkali-kali dan, ketika saya menulis ini, galaksi paling jauh yang diketahui terletak 13.4 bilion tahun yang mengejutkan pada masa lalu.

JWST akan menggunakan cahaya inframerah untuk mempelajari setiap fasa dalam sejarah kosmik, mulai dari cahaya bercahaya pertama setelah Big Bang hingga pembentukan sistem bintang yang mampu menyokong kehidupan di planet seperti Bumi. (NASA)

Ini membawa kita kepada salah satu isu penting astronomi moden: sifat-sifat galaksi yang jauh ini yang sebenarnya dapat kita ukur? Walaupun pemerhatian galaksi yang berdekatan menunjukkan bentuk dan warnanya dengan terperinci, selalunya satu-satunya maklumat yang dapat kita kumpulkan mengenai galaksi yang paling jauh adalah kecerahan keseluruhannya. Tetapi dengan melihatnya dengan teleskop yang peka terhadap frekuensi cahaya di luar jarak yang dapat dilihat, seperti ultraviolet, radio dan inframerah, kita dapat menemukan petunjuk tentang populasi bintang galaksi, dan juga jaraknya dari kita.

Dengan memerhatikan galaksi pada frekuensi sebanyak mungkin, kita dapat membuat spektrum, yang menunjukkan seberapa terang galaksi dalam setiap jenis cahaya. Kerana alam semesta mengembang, gelombang elektromagnetik yang dikesan oleh teleskop kita telah terbentang di sepanjang jalan, dan kebetulan jumlah peregangan dalam spektrum sebanding dengan jarak galaksi dari kita. Hubungan ini, yang disebut & # 160Hubble & # 8217s Law, membolehkan kita mengukur sejauh mana galaksi ini. Spectra juga dapat mendedahkan sifat lain, seperti jumlah jisim dalam bintang, kadar di mana galaksi membentuk bintang dan usia populasi bintang.

Hanya beberapa bulan yang lalu, sekumpulan ahli astronomi dari A.S. dan Eropah menggunakan pemerhatian dari Teleskop Angkasa Hubble dan & # 160Spitzer teleskop ruang inframerah & # 160untuk menemui galaksi terjauh yang diketahui setakat ini, & # 160GN-z11. Diperhatikan hanya 400 juta tahun setelah Big Bang (& # 8220 ketika alam semesta hanya 3 persen dari usia sekarang, & # 8221 menurut penyelidik utama Pascal Oesch) ia mempunyai jisim satu bilion matahari yang digabungkan bersama, sekitar 1/25 & # 160 dari Bima Sakti kita sendiri.

GN-z11 membentuk bintang sekitar 20 kali lebih pantas, dengan kadar luar biasa 25 matahari baru setiap tahun. & # 8220Sungguh menakjubkan bahawa galaksi yang begitu besar hanya wujud 200 juta hingga 300 juta tahun setelah bintang-bintang pertama mula terbentuk. Perlu pertumbuhan yang sangat pantas, menghasilkan bintang dengan kadar yang sangat besar, untuk membentuk galaksi yang berjuta-juta milyar suria, & # 8221 menjelaskan Garth Illingworth, penyiasat lain dalam pasukan penemuan.

Kewujudan objek besar pada waktu awal bertentangan dengan senario pemasangan kosmik semasa, menimbulkan cabaran baru bagi para saintis yang berusaha memodelkan pembentukan dan evolusi galaksi. & # 8220Penemuan baru ini menunjukkan bahawa teleskop Webb (JWST) pasti akan menemui banyak galaksi muda seperti yang dijumpai ketika galaksi pertama terbentuk, & # 8221 kata Illingworth.

JWST dijadualkan dilancarkan pada 2018 dan akan mengorbit sistem matahari / Bumi dari lokasi khas 900,000 batu jauhnya dari kami. Seperti Hubble, JWST akan membawa beberapa instrumen, termasuk kamera dan spektrograf yang kuat, tetapi akan mempunyai kepekaan yang ditingkatkan: cermin utamanya akan hampir tujuh kali lebih besar, dan julat frekuensinya akan meluas lebih jauh ke kawasan inframerah. Julat frekuensi yang berbeza akan membolehkan JWST mengesan spektrum dengan regangan yang lebih tinggi, milik objek yang lebih jauh. Ia juga akan mempunyai kemampuan unik untuk mengambil spektrum 100 objek secara serentak. Dengan JWST, kami menjangkakan untuk mendorong penghalang jarak lebih jauh, ke era hanya 150 juta tahun selepas Big Bang, dan menemui galaksi pertama yang pernah terbentuk. JWST akan membantu kita memahami bagaimana bentuk galaksi berubah mengikut masa, dan faktor apa yang mengatur interaksi dan penggabungan galaksi.

Tetapi JWST tidak hanya melihat galaksi. Dengan mengintip alam semesta dengan cahaya inframerah, kita akan dapat melihat melalui tirai debu tebal yang menyelimuti bintang dan planet yang baru dilahirkan, menyediakan jendela ke arah pembentukan sistem suria lain. Selanjutnya, instrumen khas yang disebut coronagraphs akan memungkinkan pengimejan planet di sekitar bintang lain, dan diharapkan dapat membawa kepada penemuan beberapa planet seperti Bumi yang dapat menjadi tuan rumah. Bagi sesiapa yang pernah melihat ke langit dan bertanya-tanya apa yang ada di luar sana, dekad berikutnya akan menjadi masa yang sangat menggembirakan.


Ringkasan

Penemuan teleskop cahaya yang dapat dilihat / teleskop optik mengubah perspektif dunia kita selama-lamanya. Sekarang, setiap dari kita dapat menatap langit dengan instrumen-instrumen ini dan melihat Bulan, planet-planet, galaksi dan bintang-bintang yang jauh, dan mengapa tidak, malah menemui benda-benda langit baru di luar sana.

Ingatlah, dengan teleskop refractor, anda dapat melihat bulan, planet dengan teleskop reflektor, anda dapat melihat objek langit dalam, dan dengan teleskop catadioptrik, anda boleh melakukan kedua-duanya. Alam semesta adalah milik anda untuk ditaklukkan, dan semuanya berkat penemuan teleskop cahaya yang dapat dilihat.


Kredit Gambar

Adakah bendera yang ditinggalkan angkasawan masih ada di bulan? Sekiranya demikian dapat dilihat dengan menggunakan teleskop? Bagaimana dengan rover lunar? Bolehkah kita menggunakan Teleskop Angkasa Hubble untuk melihat apa-apa yang ditinggalkan oleh angkasawan?

Ya, bendera masih di bulan, tetapi anda tidak dapat melihatnya menggunakan teleskop. Saya menemui beberapa statistik mengenai ukuran peralatan lunar dalam Press Kit untuk misi Apollo 16. Bendera ini panjangnya 125 cm (4 kaki), dan anda memerlukan teleskop panjang gelombang optik sekitar 200 meter (

650 kaki) berdiameter untuk melihatnya. Teleskop panjang gelombang optik terbesar yang kita ada sekarang ialah Teleskop Keck di Hawaii yang berdiameter 10 meter. Teleskop Angkasa Hubble berdiameter hanya 2.4 meter - terlalu kecil!

Untuk menyelesaikan rover lunar yang lebih besar (dengan panjang 3.1 meter) masih memerlukan teleskop berdiameter 75 meter.

Even barely resolving the lunar lander base, which is 9.5 meters across (including landing gear), would require a telescope about 25 meters across. And in reality you would want a couple (or a few) resolution elements across the object so that it's possible to identify it. (Otherwise it'll look like a one pixel detection, not an image, and I don't think people would be convinced by a couple pixels!) In addition, with a ground based telescope, you have to deal with distortion by the atmosphere as well, so you'll probably want something considerably larger than 25 meters if you want a good, believable, image of the lander. We don't have anything that big built yet! So there's really no way to image equipment left behind by the astronauts with current telescope technology.

More details for the mathematically inclined: How did I calculate this stuff? Well, here's the procedure. Let's take the case of Hubble and find out what the smallest thing it can see on the surface of the Moon is.

  1. Resolution (in radians) = (wavelength)/(telescope diameter) or R= w/D. This is a formula from optics.
  2. So for Hubble we know that the telescope diameter is 2.4 meters (it's not very big - it had to fit into the Shuttle.) Also, we know that visible wavelength light is in the range 400-700 nanometers. I'll use 600 nm, because it's somewhere in the middle and I've used it before for this calculation.
  3. If you use all units of meters and do R= (600e -9 )/(2.4) = 2.5e -7 . Well, that gives us the resolution of Hubble in radians which isn't too intuitive, but we can convert to meters on the surface of the Moon.
  4. To find the spatial extent that 2.5e -7 radians is at the distance of the moon, set up a triangle between Earth and the Moon, where R is the angle in radians that we calculated, x is the side opposite angle R which corrosponds to the object on the moon, and the adjacent side is the Earth-Moon distance. Then you have Tangent(R)=x/(distance Moon). The distance to the moon is 384,400 km. So converting to meters again and plugging in R and dbulan will give you a size in meters of the smallest size thing HST can see.
  5. When you do this you get 96.1 meters (315 feet). The astronauts didn't leave anything this big! If you look at this HST image of the Moon you can see that they say "Hubble can resolve features as small as 280 feet across." I think they used 500 nm as their wavelength instead of 600 nm, but it's the same order of magnitude as what we got here. So there's no way HST can see anything humans left behind. HST can do a good job of studying large-scale geology, like craters, which is what the images were of. People and their stuff are just really small on a planetary scale!

Update from Ann: It's still the case that the relatively small telescopes we have on Earth, and orbiting Earth, can't see these tiny features on the Moon. But in 2009 NASA launched the Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) probe to orbit the Moon, study the landscape in detail, and characterize the environment (mostly focused on checking for radiation, with which future astronauts would have to contend).

In addition to carrying out this scientific mission, LRO was able to take images of the Apollo landing sites (for the Apollo 11, 12, 14, 15, 16, and 17 missions) and could identify the flags and other equipment. Read more about that here or here, and check out NASA's multimedia image archive from LRO including this stunning image of the Apollo 11 site.


See For Yourself

While these alien volcanoes on Io may be out of reach for backyard sky-watchers, the moon and its host planet Jupiter are easy targets for the unaided eye and binoculars.

The largest planet in the solar system, Jupiter is easy to find in the night sky, as it dominates the starry heavens with its brilliance. After night falls this week, look halfway up the western sky for the brightest star-like object—that will be the gas giant nestled within the constellation Cancer, the crab.

While the planet itself is easily found with just the naked eye, even from light-polluted cities, to catch sight of its four largest moons, including Io, you will need a pair of binoculars or, even better, a small telescope.


Tonton videonya: Tim Rawle - Kada orbitą pasieks James Webb teleskopas? Mokslo sriubos podkastas #79 LTsubtitrai (Disember 2022).